Terjemahan / Alih Bahasa / Translate

Terjemahan / Alih Bahasa / Translate
Khas untuk pengikut yang tidak fasih Bahasa Melayu

Pengikut

Jumaat, 3 Disember 2010

Bahana Ketuanan Melayu 1


Buya Hamka

Jangan terjebak dengan Assobiyah melayu - siri 1
Assalamualaikum,

Siri rencana 'Jangan terjebak dengan Assobiyah melayu' ini telah lama saya tulis. Kini saya masukkan dalam blog ini untuk pencerahan dan pemahaman para pengunjung.

Dr Hafidzi Mohd Noor
-------------------------------------------------------------------------------------

Assalamualaikum,

Kini kita berhadapan dengan polemik lama dalam bentuk baru.

Ideologi ciptaan manusia (yang diilhamkan oleh syaitan) kembali menguji keaslian Islam.

Umat Islam tidak akan pernah sunyi dari asakan-asakan ideologi ciptaan manusia. Untuk menjadikan ideologi itu lebih menarik maka dicari jalan untuk mencari keserasian dengan Islam. Lalu diberikan alasan-alasan bahawa ideologi ini hanya dijadikan sebagai wasilah atau jalan untuk mendaulatkan Islam.

Ideologi assobiyah atau kaumiyah bukanlah suatu yang baru. Ia telah wujud sejak wujudnya kabilah dan keluarga (clan) dalam masyarakat manusia. Semula Allah SWT jadikan manusia dalam kabilah-kabilah dengan hanya satu tujuan dan tidak ada tujuan selainnya iaitu 'supaya mereka berkenal-kenalan' Dan yang paling baik di kalangan manusia tanpa mengira dari kabilah mana ia datang ialah mereka yang paling bertakwa. Nabi saw berpesan 'Kamu semua berasal dari Adam dan Adam adalah dari tanah.'

Mari kita menoleh kebelakang pada sejarah yang tidaklah begitu lama berlalu. Kira-kira 100 tahun yang lalu, terbitlah satu kebangkitan yang diraikan oleh ramai manusia sebagai harapan baru iaitu Revolusi Bolshevik di Rusia pada tahun 1917.

Revolusi ini adalah lambang kemenangan golongan proletariat (buruh) ke atas golongan bourguisiea (bangsawan dan pemodal). Ideologi Sosialis-Komunis yang mnecetuskan kebangkitan rakyat ini turut memutikkan harapan ke atas negara-negara yang terjajah dan tertindas.

Di kalangan umat Islam timbul satu kecenderungan baru dengan menafsirkan penjajahan yang mereka deritai adalah 'Kemuncak kepada Kapitalisme' (atau kezaliman dan penindasan kaum pemodal). Malah ada di kalangan umat Islam yang bergelar ulama mengucapkan syukur kehadrat Allah kerana telah mengutus seorang yang bernama Karl Marx untuk menunjukkan jalan kepada umat Islam.

Melaluinya umat Islam diperkasakan untuk mendapat keadilan sosial yang sekian lama dinafikan oleh penjajah barat dan golongan aristokrat pribumi yang bersekongkol dengan mereka.

Kita mungkin tidak percaya dan sukar untuk menerima. Tetapi ada di kalangan pesantren dan sekolah merangkul ideologi komunis secara borong dan memulau guru-guru mereka. Ini dialami sendiri oleh Hj rasul (Syeikh Abdul Karim Amrullah - ayah kepada buya HAMKA di Sumatera Barat).

Bukan sahaja dipulau oleh anak-anak murid dan guru-guru pengajian yang lain bahkan beliau dituduh pula sebagai alat penjajah kerana tidak bersedia untuk mendukong ideologi komunis. Sakeng kuatnya pengaruh komunis sehingga HAMKA pada umur remajanya terikut-ikut mendendangkan lagu komunis 1 Mei. Dia diperingatkan oleh ayah beliau 'Wa'ang jangan ikut Komunis. Zahirnya menyokong agama, bathinnya merusak agama!.

Quran ditafsir mengikut aliran pemikiran komunis. Dicari titik-titik persamaan ideologi Komunis dengan hujah-hujah keadilan Islam. dalam saat yang begitu kacau dan keliru, hanya ulama yang benar-benar faham apa itu Islam sahaja yang terselamat dari racun ideologi Komunis yang cuba diserapkan dalam fikrah Islam yang murni. Doktrin 'Akidah yang salimah' yang dipertahankan selama ini lebur di tangan ulama-ulama yang gagal memahami apakah tujuan akhir dari ideologi anti Tuhan dan anti agama ini.

HAMKA mengulas 'Seorang muslim yang sempurna tidak mungkin menjadi komunis yang tulen. Seorang komunis yang masih menjalankan ajaran Islam bermakna Komunisnya belum matang. Dia perlu memilih salah satu - Islam atau Komunis. Tidak boleh kedua-duanya'

Hj Rasul cuba dipengaruhi oleh penjajah Belanda supaya mempertahankan pemerentah kolonial sebagai pilihan yang lebih baik dari komunis. Hj Rasul diminta menggunakan pengaruh untuk menolak ideologi komunis dengan kebaikan sistem pentadbiran Belanda. Jawab beliau dengan tegas 'CUKUP DENGAN ISLAM SAHAJA'

Akhirnya semua orang tahu apakah bencana yang berlaku di belakang hari. Ideologi komunis terus subur ditopang oleh 'ulama-ulama' berpengaruh. pada tahun 1960'an ia menjadi ideologi kebangsaan Indonesia apabila komunis disenyawakan dengan Islam dalam gagasan NASAKOM (Nasionalis. Agama, Komunis).

Tragedi yang terbit dari gagasan ini amat dahsyat apabila hampir 2 juta umat Islam disembelih saat bertukarnya order lama kepada order baru yang dicetuskan oleh tragedi berdarah lubang buaya.

Kalau ideologi Komunis yang jelas anti tuhan dan anti agama itupun dirangkul oleh umat Islam, inikan pula ideologi Assobiyah melayu...
Jangan terjebak dengan ideologi mungkar ini sebagai mana begitu ramai ulama terjebak dengan 'palu arit' (tukul dan sabit - lambang komunis).

Marilah adek-adek dan anak-anak ku, kembalilah kepada Islam yang murni. Jangan kau terpedaya dengan cakap-cakap muluk 'ulama-ulama' yang cuba menanam pengaruh supaya terus dianggap relevan - setelah mereka terpinggir dari arus perdana perjuangan Islam yang mendukong fikrah yang murni.

Jika engkau diajak mendukung ideologi Assobiyah walaupun berselindung disebalik wasilah semata katakan kepada mereka 'CUKUP DENGAN ISLAM SAHAJA! Tak perlu ditambah prefix dan suffix ataupun ditambah ramuan-ramuan ideologi ciptaan manusia'

Tiada ulasan:

Catat Komen

 
HACKED BY YOUR FUCKING LASER
BANGSAT-BANGSAT MALAYSIA, KALIAN MEMANG
GENERASI YANG BERMASALAH PRESTASI NOL
TAPI KESOMBONGAN LUAR BIASA
ULAH SUPORTER KALIAN YANG MAIN LASER
ADALAH CERMIN DARI SIFAT KALIAN YANG MEMALUKAN
BLOG INI DI HACK OLEH LASER HIJAU KALIAN YANG MENGGANGGU PEMAIN INDONESIA
FUCK YOU UP!!! son of a bitch